dewa tao zhang guo

Dewa Tao Zhang Guo

Diposting pada

Dewa Tao Zhang Guo, lebih dikenal sebagai Zhang Guolao, adalah tokoh mitologi Tiongkok dan salah satu dari Delapan Dewa dalam ajaran Tao. Di antara Delapan Dewa, Zhang Guolao, Zhongli Quan dan Lü Yan adalah tokoh sejarah yang nyata. Keberadaannya konon dimulai sekitar pertengahan atau akhir abad ke-7, dan berakhir kira-kira pada pertengahan abad ke-8. Julukan “Lao” yang ditambahkan di akhir namanya berarti “tua

Kehidupan Dewa Tao Zhang Guo

Zhang adalah seorang fangshi Tao (diterjemahkan sebagai “okultis-alkemis”) yang hidup sebagai pertapa di Gunung Zhongtiao (中條山; tenggara Yongji, Shanxi) di Hengzhou (恆州) selama dinasti Tang. Pada saat Wu Zetian berkuasa, dia mengaku berusia beberapa ratus tahun. Seorang yang sangat percaya pada keajaiban necromancy, dia juga menyatakan bahwa dia adalah Menteri Agung Kaisar Yao yang mistis di kehidupan sebelumnya. Zhang juga menyukai anggur dan pembuatan anggur. Dia dikenal membuat minuman keras dari tumbuh-tumbuhan dan semak sebagai hobi. Anggota Delapan Dewa lainnya meminum anggurnya, yang mereka yakini memiliki khasiat penyembuhan atau obat. Dia juga dikenal sebagai master qigong dan bisa hidup tanpa makanan selama berhari-hari, bertahan hidup hanya dengan beberapa teguk anggur.

Zhang adalah yang paling eksentrik dari Delapan Dewa, terlihat jelas dalam gaya seni bela diri Cina yang didedikasikan untuk ingatannya. Gaya ini mencakup gerakan seperti memberikan tendangan saat melakukan backflip atau menekuk sejauh mungkin ke belakang sehingga bahu Anda menyentuh tanah. Ia dikenal cukup menghibur, sering membuat dirinya tidak terlihat, meminum air dari kelopak bunga beracun, menyambar burung yang terbang dari langit, serta membuat layu bunga hanya dengan menunjuk ke arahnya.

Penggambaran dalam seni dan budaya

Zhang sering muncul dalam lukisan dan patung Tiongkok, baik dengan Delapan Dewa atau sendirian, dan, seperti makhluk abadi lainnya, dapat dilihat di berbagai media artistik umum dan objek sehari-hari. Dia mungkin digambarkan berdiri atau duduk, tetapi biasanya ditampilkan mengendarai bagal putihnya, biasanya duduk menghadap ke belakang. Lambangnya adalah gendang ikan, yang merupakan gendang bambu berbentuk tabung dengan dua batang besi atau palu yang dibawanya, atau membawa bulu phoenix atau buah persik, melambangkan keabadian. Karena ia mewakili usia tua, dalam tradisi fengshui ajaran Tao, gambar atau patungnya dapat ditempatkan di rumah atau kamar tidur orang tua untuk membantu mereka panjang umur dan meninggal secara wajar. Sebuah foto dirinya di keledai menawarkan keturunan untuk pasangan yang baru menikah juga dapat ditemukan di kapel pernikahan ajaran Tao.

Legenda Dewa Tao Zhang Guolao

Zhang dikenal berkeliaran di antara Sungai Fen dan wilayah Qin selama masa hidupnya dan diketahui melakukan perjalanan setidaknya seribu li per hari dengan keledai atau bagal putih. Ketika perjalanannya selesai, dia melipat keledainya dan memasukkannya ke dalam saku atau kotak kecil. Ketika dia ingin menggunakan keledai itu lagi, dia menuangkan air dari mulutnya dan bagal itu mendapatkan kembali bentuknya.

Kaisar Dinasti Tang Taizong dan Gaozong sering mengundang Zhang ke istana kekaisaran mereka, tetapi dia selalu menolak undangan ini. Suatu ketika, ketika diminta oleh Wu Zetian, dia akhirnya setuju untuk meninggalkan pertapaannya. Saat dia mencapai gerbang Kuil Wanita Cemburu, dia meninggal tiba-tiba. Tubuhnya terlihat membusuk dan dimakan oleh cacing, tetapi dia kemudian terlihat, hidup dan sehat, di Gunung Zhongtiao di Hengzhou.

Pada tahun 735, pada masa pemerintahan Kaisar Xuanzong dari dinasti Tang, Zhang dipanggil ke Luoyang, di mana ia terpilih sebagai kepala Akademi Kekaisaran, dengan gelar terhormat “Guru yang Sangat Pandai”. Pada saat ini, Taois Ye Fashan sangat disukai di istana kekaisaran, berkat keahliannya dalam necromancy. Ketika ditanya siapa Zhang Guolao itu, Ye menjawab, “Saya tahu, tetapi jika saya harus memberi tahu Yang Mulia, saya akan jatuh mati di kaki Anda, jadi saya tidak berani berbicara kecuali Yang Mulia akan berjanji bahwa Anda akan pergi tanpa alas kaki dan tanpa kepala untuk bertanya. Zhang untuk memaafkanmu, dalam hal ini aku harus segera bangkit kembali.”

Setelah dijanjikan oleh Kaisar Xuanzong, Ye Fashan kemudian berkata: “Zhang Guolao adalah kelelawar spiritual putih yang keluar dari kekacauan purba.” Zhang diyakini oleh beberapa orang dapat mengubah dirinya menjadi kelelawar, simbol keabadian lainnya. Setelah memberikan informasi ini, Ye langsung mati di kaki kaisar. Kaisar Xuanzong, dengan kepala dan kaki botak, pergi menemui Zhang seperti yang dia janjikan. Setelah kaisar memohon pengampunan Zhang atas ketidakbijaksanaannya, Zhang kemudian memercikkan air ke wajah Ye dan dia hidup kembali. Segera setelah itu, antara tahun 742 dan 746, Zhang jatuh sakit dan meninggal kembali di Gunung Zhongtiao di Hengzhou. Ketika murid-muridnya membuka makamnya, mereka menemukannya kosong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.